Hormon pada tumbuhan

Di: Biologi

A. Pengertian.

Hormon adalah senyawa kimia yang disekresi oleh suatu organ atau jaringan yang dapat mempengaruhi organ atau jaringan lain secara khusus.


- hormon yang membantu pertumbuhan tanaman terdiri atas :

1. Fitohormon, senyawa organik bukan hara yang dihasilkan oleh tanaman yang dalam konsentrasi tertentu dapat mendukung atau menghambat pembelahan sel serta berperan dalam pertumbuhan dan perkembangan tanaman.

2. PGRs (plant growth regulators) pengatur pertumbuhan tanaman (ZPT).




* perbedaan hormon dengan ZPT (zat pengatur tumbuh)

> hormon, dihasilkan secara alami oleh tumbuhan.
> ZPT, - diaplikasikan pada tumbuhan oleh manusia
- terdiri atas :
a. senyawa sintetik yang meniru hormon alami, (ex. IBA)
b. hormon alami yang di ekstrak dari jaringan tumbuhan (ex. IAA).


* hormon dalam konsentrasi yang sangat sedikit saja, bisa membawa perubahan pertumbuhan yang nyata.

* bagian tumbuhan yang menghasilkan hormon adalah bagian yang sedang tumbuh, baik di bagian atas atau pun bawah seperti akar.




B. Macam - macam hormon pada tumbuhan.

1. Yang merupakan growt promotor.
- auksin.
- giberelin.
- sitokinin.
- kalin.

2. Yang merupakan growth inhibitor.
- gas etilen.
- asam absisat.





C. Fungsi hormon / zat pengatur tumbuh (ZPT).

1). Auksin.
- mempengaruhi pertambahan panjang batang, pertumbuhan, diferensiasi dan percabangan akar, perkembangan buah, dominasi apikal, fototropisme dan geotropisme.

- kombinasi auksin dan giberelin memacu perkembangan jaringan pembuluh dan mendorong pembelahan sel pada kambium pembuluh sehingga mendukung pertumbuhan diameter batang.

- diproduksi dalam jaringan meristematik yang aktif. (ex. Tunas, daun muda, buah).


2). Giberelin (GA).
- diisolasi pada tahun 1926 oleh Eiichi karosawa dari jenis jamur Gibberella fujikuroi atau Fusarium heterosporum yang hidup sebagai parasit pada tanaman padi.

- bekerja sinergis dengan auksin, sitokinin dan beberapa zat lain.

- meningkatkan kerja auksin.

- mematahkan dormansi dan mendorong perkembangan biji, kuncup, pemanjangan batang, pertumbuhan daun, pembungaan, dan perkembangan buah.

- perangsangan pertumbuhan antar buku agar tumbuhan tidak kerdil.

- pembebasan alpha amilasi untuk hidrolisis tepung dan perkecambahan.

- mempengaruhi pertumbuhan dan diferensiasi akar.



3. Sitokinin.
- terdapat pada tumbuhan dan hewan.

- dihasilkan pada jaringan yang tumbuh aktif terutama pada akar, embrio dan buah.

- pada tumbuhan, efek sitokinin sering dipengaruhi auksin. Interaksi antagonis ke 2 nya, merupakan salah satu cara mengatur derajat pertumbuhan akar dan tunas. Sitokinin dihasilkar dari akar di angkut ke tajuk, sedangkan auksin dihasilkan di kuncup terminal kemudian di angkut ke bagian bawah tumbuhan.

- mempengaruhi pertumbuhan dan diferensiasi akar, memdorong pembelahan sel dan pertumbuhan secara umum.

- mendorong perkecambahan,

- penundaan penuaan.



4. Kalin.
- merangsang pembentukan akar (rhizokalin)
- merangsang pembentukan batang (kaulokalin)
- merangsang pembentukan bunga (anthokalin)
- merangsang pembentukan daun (filokalin)



5. Etilen.
- bersifat gas.

- mendorong pematangan.

- berlawanan dengan pengaruh auksin.

- mendorong atau menghambat pertumbuhan dan perkembangan akar, daun, batang, dan daun bunga, meristem apikal tunas ujung, daun muda, embrio dalam biji.



6. Asam absisat (ABA).
- menyebabkan absisi / rontok daun pada musim gugur.

- menghambat pertumbuhan.

- merangsang penutupan stomata pada waktu kekurangan air.

- mempertahankan dormansi.

- rasio ABA terhadap giberelin menentukan apakah biji tetap dorman atau berkecambah.

Bagikan ke Facebook Bagikan ke Twitter

Komentar

3 tanggapan untuk "Hormon pada tumbuhan"

jLduBkEbmCyvsUDkHw pada 01:52 PM, 13-Nov-11

Fell out of bed feenlig down. This has brightened my day!

Atqha pada 12:59 PM, 29-Jul-12

Berqt anda aqw bz menyelesaikan tugas

Em Ge pada 03:07 PM, 29-Jul-12

@Atqha, alhmdllah

Langganan komentar: [RSS] [Atom]

Komentar Baru

[Masuk]
Nama:

Email:

Komentar:
(Beberapa Tag BBCode diperbolehkan)

Kode Keamanan:
Aktifkan Gambar